Saturday, August 29, 2009

Hati Ini Milikmu 14

”Hai termenung jauh nampak sampaikan along duk tercegat kat sini macam tiang lampu langsung angah tak perasan.” Ayie menoleh ke arah abangnya. Sedikit terkejut dengan sapaan yang tiba-tiba dari arah belakang. Dia menghulurkan senyum dengan sindiran abangnya.
”Apasal termenung jauh ni, teringatkan buah hati yea.” Faiz menyoal sambil memegang bahu adik kembarnya.
”Takdelah long, kau tu datang main sergah aja.”Ayie menafikan kata-kata abangnya. Dia tidak tahu apa perasaanya ketika ini. Sepasang mata milik gadis yang baru ditemui tadi begitu menyentak hati lelakinya.
”Along pulak yang salah. Dia yang angau separuh mati salahkan kita pulak.” Ayie hanya tersengih mendengar ulasan abangnya.
”Ha tengok tu tersengih pulak dia. Betulkan apa along cakap.”
”Apa yang betulnya. Ayat mana satu?” Soal Ayie mempermainkan abangnya.
”Macam lah along tak tahu apa yang ada dalam hati kau tu angah. Apa yang kau rasa sedikit sebanyak along dapat rasa tau.” Ayie hanya tersengih betul juga kata abangnya. Mereka kembar seiras dan berkongsi hati. Walaupun mereka tinggal berjauhan tetapi mereka juga seringkali berhubung melalui sms. Lintasan hati mereka juga dapat dirasa.

”Terus terang ajalah angah siapa perempuan yang berjaya merebut hatimu wahai adindaku.” Faiz mahu berseloroh dengan adiknya.
”Takdelah.” Jawab Ayie pantas. Mereka sama-sama gelak.
”Hai berborak-berborak juga. Kering tekak lah long kau buatkan aku air boleh?..”
”Eh macam kau pulak tetamu.”
”Ala bukannya selalu pun kau buatkan air long, sesekali datang sini aku nak juga rasa air tangan kau.”
”Ohh..kau nak air tangan aku rupanya. Mata Faiz diturun naikkan. Dia mahu mengusik Ayie.
”Hei aku tak nak air basuhan tangan kau lah. Aku nak air yang kau buat. Apalah kau ni long tak faham peribahasa, nama aja orang melayu. Perbahasa macam tu pun tak tahu.”
”Marah nampak... along gurau jerk lah. Kau nak air apa ni?”Soal Faiz menunggu kata-kata adiknya.
”Ikut suka lah long, asalkan kau buatkan untuk aku.”

”Tu lah kau nenek suruh cari bini tak nak. Ada juga yang tolong buatkan kau air bila kau nak minum. Tapi kan aku dapat rasa lah ngah, kau dah menyukai seseorang.” Ayie menolak badan abangnya yang masih mahu menyakatnya. Betul ke apa yang dirasa oleh abangnya itu, dia masih keliru kenapa dia masih berfikir tentang gadis yang baru pertama kali bersua. Ada sesuatu yang dimiliki gadis itu sehinggakan kini dia masih terbayang wajah lembutnya. Faiz memandang adiknya lalu mengangkat kening beberapa kali sebagai pertanyaan mengapa adiknya itu kelihatan seperti merindui seseorang.
”Kau pergi buat airlah long.” Ayie bersuara, hanya itu yang mampu dia lakukan ketika ini, bimbang alongnya itu semakin galak menyakatnya. Dia menolak tubuh abangnya. Faiz meninggalkan adiknya dengan ketawa besar. Ayie turut tersenyum dengan gelagat alongnya yang semakin galak menyakatnya.

”Apa duk ketawa-ketawa tu Ayie.” Sapa nek Som yang kebetulan baru balik dari rumah jiran mereka. Orang tua itu melihat gurauan dua beradik yang semakin dewasa tapi berperangai seperti budak-budak.
”Takde apa-apalah nek, kami bergurau.” sedikit terperanjat dengan sapaan nek Som secara tiba-tiba.
”Hai kamu ni, suka bergurau kasar-kasar, tolak menolak macam budak-budak. Bergaurau lah baik-baik.” nek Som mula bermukadimah. Ayie hanya tersenyum kelat.
”Dah namanya lelaki nek. Bergurau macam tu tak luak apa pun.” Ayie duduk menyaingi nek Som yang singgah duduk dibendul rumah.
”Ermm.Yea lah tu. dah besar panjang bukan nak dengar cakap orang tua lagi. Ni atuk kamu ke mana, nek tak nampak pun dari tadi. Suara nek Som kedengaran separuh merajuk. Ayie memeluk bahu nenek kesayangannya erat. Dia tidak mahu wanita yang disayangi ini berkecil hati dengan kata-katanya.
”Tadi dia kata nak tengok Nanu nek, dah pergi agaknya.”
”Hei atuk kamu tu tak boleh berenggan langsung dengan Nanu, sikit-skit Nanu,sikit-sikit Nanu, aku gulaikan juga si Nanu tu.” Nek Som mula mengomel sendirian. Ayie tersenyum kecil sambil mengelengkan kepalanya, terbit rasa lucu melihata nek Som cemburukan kambing kesayangan atuknya.
”Ermm.. kalau ada cicit kan tak lah atuk kamu tu berkepit dengan Nanu aja. Nek som menuturkan ayat itu sambil menjeling melihat cucunya Ayie. Ayie hanya mendiamkan diri sengaja memekakkan telinga apa dituturkan oleh neneknya.
”Along kamu ke mana? Senyapa aja tadi buakn main lagi bergurau sakan. Dah merajuk?” Nek som membuat telahan sendiri apabila kelibat Faiz tidak kelihatan.
”Tak lah nek, along ada kat dapur, Ayie dera dia buatkan air untuk Ayie nek.” Jawabnya Ayie sambil gelak kecil. Nek som geleng kepala dengan alasan Ayie. Beberapa minit kemudian Faiz muncul dengan dua gelas air kopi ditanganya.
”La nek pun ada, bila nek balik, along tak dengar pun..” Faiz merenung ke arah nek Som.
”Baru aja Faiz. Hai dua aja untuk nek takde.” Usik nek Som yang sedang mengibas-ngibas tudungnya. Walaupun angin petang menghebus lembut wanita yang dipanggil nenek itu tetap leka dengan kibasan tudungnya.
”Nah! ni untuk nenek kesayangan Faiz. Dan ni untuk adinda ku yang tersayang.” Katanya sambil menghulurkan kedua-dua gelas ditanganya kepada mereka.
”Untuk kamu mana?” Soal nek Som lalu meyambut huluran cucunya.
”Untuk Faiz tu.” dia menjuihkan bibirnya ke arah gelas Ayie. Ayie hanya tersengih. Fahamlah dia alongnya ingin berkogsi air denganya.
”Nah kau minum dulu.” Ayie menghulurkan gelasnya kepada Faiz.
Faiz menyambut dengan senyuman melebar dan mengenyitkan matanya kepada nek Som sambil mengeleng kecil memandang dua beradik itu. Hai macam nilah perangai kembar. jangan berkongsi isteri sudahlah. Nauzubillah! nek som beristifar apabila terlanjur memikirkan yang bukan-bukan.
”Sedap juga air yang kamu buat ni Faiz. Untunglah kamu ada Faiz, nak harapkan Ayie ermm..tak minumlah nenek.”
”Apa pulak nek, Ayie lagi pandai buat air dari along.” Ayie membantah kata-kata nek Som. Faiz sudah pun mengangkat kening mengusik adiknya apabila dipuji neneknya.
”Air apa? Air liur adalah.” Jawab nek Som selamba mengenakan cucu peliharaannya. Ayie membulatkan mata. Faiz sudah tersembur air dari mulutnya apabila mendengar nek Som berjaya mengenakan adiknya.
”Dah la layan kamu berdua ni tak makan pulak atuk kamu malam nanti. Nek nak pergi masak dulu.”
”Tak payah susah-sudah la nek.” Belum pun sempat ayatnya dihabiskan nek som telah memotongnya terlebih dahulu. Sebenarnya Ayie, dia ingin belanja keluarganya makan di luar tapi memandangkan nek Som beria-ia nak masak dimatikan aja hasratnya.
”Kalau tak nak nek susah, cepat-cepat lah bagi nek menantu, ada juga yang temankan nek, tolong apa yang patut.” Jawab nek Som mematikan senyuman Ayie.
”Betul tu nek. Tapi kan nek tak lama lagi dapatlah nek menantu tu.” balas Faiz sambil mengenyitkan matanya kepada Ayie. Ayie membulatkan mata tidak sangka alongnya bertindak memberitahu neneknya.
”Betul ke ni.” Ceria dihujung suara nek Som apabila mendengar kata-kata Faiz. Wanita itu memandang wajah Ayie mencari kepastian akan kata-kata Faiz.
”Eh! nek ni percaya sangat kata along tu. menantu dari along ada lah nek, kalau dari Ayie lambat lagi..”
”Betul nek. Tak caya nanti tengok lah.” Bidas Faiz. Nek Som hanya mengelengkan kepala mengenangkan kedua-dua cucunya. Yang seoarang dah pun nak kahwin yang seoarang lagi belum nampak calon pun lagi. Bila lah dia akan dapat teman. Nek Som menghilangkan diri ke dapur malas mahu melayan kerenah cucu-cucnya.

Emy menyanyi riang. Motorsikal kesayangannya telah pun dibaiki. Dia cukup senang hati hari ini. Dibawanya perlahan-lahan menyusuri jalan yang tidak berturap. Wajah abang fFiz terbayang dimindanya. Kenapa pulak aku tebayangkan abang faiz yea, mungkin perangai dia lain kot. Tak mesra macam kat rumah. Agaknya malu lah tu takde kak Nadia. Emy membuat telahan sendiri mengenai perangai Ayie yang disangaknya Faiz tadi. Ah biarlah asalkan dia bahagia. Emy memulas minyak seberapa laju yag mungkin dia ingin menguji break motorsikalnya yang baru manalah tahu nanti timbul masalah lagi. Dia lega apabila break barunya berfungsi dengan baik. Senyumannya mekar dihujung bibir.

”Assalamualikum..Emy membrei salam sebaik sahaja menjejak kaki ke dapur. Pintu dapur adalah pintu utama baginya sejak dia bersekolah rendah. Tiap kali pulang dari sekolah dia akan dimarahi emaknya jika dia naik ke rumah melalui pintu utama. Sering kali juga dia terfikir kenapa kakaknya tidak pla dimarahi oleh emak jika dia masuk melalui pintu itu. Letih berfikir dia hanya membiarkan sahaja waktu meluputkan apa yang dirasa. Nadia muncul bersama sebuah senyuman.
”Dari mana Emy?” Soal Nadia mendapatkan adiknya.
Ni lagi sorang tadi dah dibagitahu ambil motor, apa penyakitlah psangan ni yea. Sempat lagi dia mengata kakaknya dalam hati. Bibrnya mengukir senyum. Dijawab juga soalan kakaknya waluapundirasakannya tidak perlu.
”Emy baru lepas ambil motor. Abang Faiz tak bagitahu ke dia jumpa Emy. Nadia sedikit hairan, bila masa pula tunangnya itu berjumpa Emy sedangkan mereka seharian berdua ke bandar. Mak Jah muncul sebaik sahaja Emy melangkah masuk.
”Emy hantarkan kueh ni ke rumah makcik Senah.”
”Baik mak. Emy membalas lembut. Dia mencapai sebekas kueh yang dihulurkan Mak Jah. Nadia tidak sempat menyoal dengan lebih lanjut lagi, Emy berlalu meningalkannya termanggu sendirian memikirkan kata-kata adiknya.
”Rabun agaknya si Emy tu.” dia mebuat telahan sendiri lalu mengelengkan kepalanya.
”Ha Nadia buat apa lagi tercegat kat situ.” Nadia menoleh apabila disapa oleh Mak Jah yang melihat tingkahnya tadi.
”Takde apa-apa lah mak.” Dia mengikuti langkah ibunya.
”Mari sini, mak nak tunjukkan sesuatu pada kamu.”
”Apa dia mak.”. Mak Jah membiarkan sahaja soalan itu tanpa jawapan. Langkah kakinya sudahpun bertapak didalam biliknya. Mak Jah membuka pintu almari pakaiannya dia mengeluarkan sebuah kotak segiempat lalu duduk disisi katilnya bersama Nadia.
”Apa tu mak...”
”Ni barang kemas peningalan arwah nenek Nadia. Mak nak hadiahkan pada Nadia.” Mak Jah mengelurkan satu set barang kemas yang kelihatan masih baru walaupun barang kemas itu berukiran lama.
”Arwah nenek. Cantiknya mak. Tapi nampak macam baru aja ni..”
”Mak pergi cuci dengan makcik Senah minggu lepas.”
”Ooo..” Nadia memadankan rantai itu ke lehernya sambil kepalanya tertoleh-toleh ke arah cermin. Mak Jah tersenyum gembira dengan penerimaan anaknya.
”Takde apa lagi yang mak nak bagi pada Nadia hanya tu aja harta yang mak ada.”
”Ini pun dah cukup mak. Tapi...” Nadia mematikan kata-katanya, dia teringat akan adiknya Emy. Jika Emy berkahwin apa pula hadiah yang mak akan diberikan kepadanya. Atau adiknya itu langsung tidak dapat apa-apa.
”Kenapa Nadia.. tak suka hadiah ni ke?” soal Mak Jah, melihat anaknya seperti sedang memikirkan sesuatu.
”Errr..kalau mak bagi pada Nadia semua ni, untuk Emy mak bagi apa pula.”
”Hai tak cukup lagi ke apa yang mak bagi selama ni pada dia.” Mak Jah berwajah kelat apabila soalan itu yang diberatlan oleh anaknya.
”Mak.. bukan ke Emy anak mak juga. Tak adil rasanya kalau Nadia dapat semua ni tapi emy tak dapat apa-apa.” nadia berintonasi lembut memujuk emaknya.
”Sudah lah kalau Nadia tak nak mak simpan aja barang kemas ni.” Mak Jah malas berketak dengan anaknya. Dia mengambil semula barang kemas dari tangan Nadia lalu memasukkan semula ke dalam kotak empat segi itu.
”Mak..Nadia tak bermaksud macam tu mak.. takpelah hadiah tu mak simpan dulu nanti tiba hari kahwin nanti, Nadia pakai yea mak.” Nadia memujuk Mak Jah yang kelihatan masam mencuka. Berkecil hati agaknya dengan kata-kata Nadia. Jika Nadia tahu kenapa dia bersikap begitu pada Emy tentu anaknya itu tidak berkata sebegitu.
”Mak..” panggil Nadia lembut sambil memegang bahu emkanya. Mak Jah membatu lagi. ”Nadia laparlah mak...” Nadia merengek manja bagi memulihkan keadaan yang tidak selesa tadi.
”Kueh yang mak buat tu mak dah letak bawah tudung saji, nak makan ambil aja.” Mak Jah bersuara, termakan juga dengan pujukan anaknya.
”Marilah kita makan sama-sama yea mak..” ajak Nadia mengambil hati emkanya semula.
”Erm..” Mak Jah hanya mengagguk kecil lalu mereka berlalu ke dapur.

2 comments:

Anonymous said...

rase yer ayie dah syok ngan emy
sambung lagi writer
best la
cepat skit yer..hehehhee

Sue said...

salam,
biler nk smbg nih?

rasa cam da lama tggu tau!
ayie n emy..? best gak tu..
biler nak reveal?
hahaha~~gile kacau...! :))

 
Copyright 2009 Diari Hati